70. Peng Red (68) – 14 Feb ’16

Standar

70. Pengantar Redaksi (68) – 14 Februari 2016

Kawan, Selamat Datang di blog kami pengeposan (posting) ke-68 bertarikh 14 Februari 2016.

Silakan saja simak/klik selengkapnya warita di bawah ini.

Selamat Membaca Kawan Pembaca Budiman.

Semoga media pewarta warga ini bermanfaat.

.

Perubahan Rezim Suriah[-nya] AS Hadapi Jalan Buntu

.

Oleh Finian Cunningham

.

Sumber: American Herald Tribune, 4 Februari 2016

.

Dibahasaindonesiakan oleh Redaksi Dasar Kita

.

DK-70a-foto dari AHT

.

Dan begitu pula roda pembicaraan Jenewa macet dengan cara spektakuler, di mana semua pihak saling menyalahkan atas kegagalan apa yang disebut proses perdamaian Suriah.

Negosiasi di kota negeri Swiss [Jenewa—Red DK] itu hanya berlangsung hingga hari kedua – yang dibuka pada hari Senin [1/2/2016 – Red DK], dan setelah penundaan sejak minggu sebelumnya [seharusnya pada 29 January 2016 – Red DK] – ketika utusan khusus PBB Staffan de Mistura mengumumkan bahwa pembicaraan akan ditunda hingga 25 Februari [2016—Red DK]. Hendaknya dibaca sebagai: ini sudah berakhir.

… Selengkapnya simak hlm 70a

.

ooOoo

.

“Enggak ada preman kok. Kami preman resminya,” kata Basuki.

.

Sumber: 

Kompas.com, Senin, 15 Februari 2016 | 12:19 WIB: “Komentar Ahok soal Warga Kalijodo yang Mengadu ke Komnas HAM” 

.

dk-70b-ahok vs HAM

.

Catatan Redaksi Dasar Kita:

Kalimat penutup warita Kompas.com yang, setidaknya bagi kami, sangat menarik.

Sebuah sinyal kuat bagi para pengusung “HAM & demokrasi” yang “naik daun” justru di era Soeharto-SBY, era “Kesaktian-Pancasila” (baca: era Koruptor Terkaya di Dunia) berlanjut  era “transaksional” atawa “demokrasi kriminal” (versi Rizal Ramli).

Dan Bang Ahok, kini di era Trisakti-Masohi/Gotong Royong, satu dari Panca-Azimat (Nasakom, Pancasila, USDEK, Trisakti, Berdikari), dengan sengaja indentifikasi diri sebagai “preman resmi”.

Adalah posisi sangat jelas, seperti halnya Bung Karno berhadapan dengan kaum imperialis, atau hari-hari ini Presiden Assad tinggal menghitung hari untuk “meng-Vietnam-kan” imperialis dari tanah tumpah darah Suriah (ref hlm 70a).

Selengkapnya warita Kompas.com dimaksud, simak hlm 70b.

ooOoo

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s