“Orang-orang Bersetelan Gelap Memerintah AS”

.

[Putin tentang ‘Deep State’]

.

Sumber: the real Syrian Free Press, 31 Mei 2017 / Inessa Sinchougova, 31 Mei 2017

.

Dibahasaindonesiakan khusus teks-berita dari video-berita Inessa Sinchougova oleh Redaksi Dasar Kita

.

DK-89a-Putin on DS

[Grafis/screenshot oleh Red DK]

(Tonton via video-berita YouTube Inessa Sinchougova — Red DK)

.

Presiden Rusia Vladimir Putin, dalam sebuah wawancara dengan penerbit Prancis Le Figaro, mengungkapkan bahwa seorang presiden AS lebih sering bukan sebagai sosok-pemerintahan. Orang tertentu dapat dipilih oleh publik berdasarkan kepantasan [merit— Red DK] dan cita-citanya – namun jarang orang ini dapat merumuskan kebijakan.

Putin menjelaskan bahwa ‘birokrasi’ di AS, yang lebih dikenal sebagai Deep State [negara dalam negara – RDK], sangat kuat dan karena itu tidak memungkinkan adanya perubahan ke arah yang nyata.

“Presiden datang dan pergi, tapi politik tetap sama.”

Dengan demikian, individu, yang mungkin memiliki gagasan sendiri yang asli, terpilih ke Gedung Putih hanya untuk memuaskan ilusi proses demokrasi yang sedang berlangsung.

Kenyataannya, “orang-orang dengan bersetelan gelap” [“men in dark suits” ungkapan Putin yang tidak secara harafiah menyebut Deep State dalam wawancara ini — RDK], yang tetap tidak dikenal oleh masyarakat  yang memilih, terus mengejar kepentingan dari elit AS yang mapan dengan [melalui — RDK] setiap pemerintahan yang datang.

(Berkat terjemahan Inessa Sinchougova)

[Video-berita YouTube dengan titel-video dan teks-berita dalam Bahasa Inggris ini adalah oleh Inessa Sinchougova, kemudian dikutip dan diposkan dan diberi tajuk — diimbuhi tanda kurung-siku — di atas oleh situs the real Syrian Free Press yang merupakan sumber pertama kami — RDK]

.

ooOoo

Terkait:

Hlm 88a.1. Putin: Kepentingan-kepentingan Finansial Militer ‘Deep State’ AS Menekan Presiden Trump ke dalam Serangan Udara di Suriah: “Jika ada yang salah, mereka akan menyalahkan Trump” (the real Syrian Free Press / Inessa Sinchougova)

Hlm 88a. Hanya Ada Satu Kata: LAWAN! Ahok-Basuki Tjahaja Purnama, Pejuang Kemerdekaan Jilid-2 – Jokowi untuk 2019

Iklan