Petisi untuk Suriah, sebuah Analisis Konkret yang  Ditinggalkan Kaum “Kiri” Cemplang Demi Demagogi

.

5 Januari 2015

Oleh Stephen Gowans

.

Sumber: what’s left

Dibahasaindonesiakan oleh Redaksi Dasar Kita

 

Adalah cukup sulit bagi kaum Kiri untuk membuat kemajuan apapun melawan kekuatan yang tersusun tangguh,  melawannya tanpa beberapa anggotanya meninggalkan analisis konkret dan argumen koheren dalam mendukung fantasi dan memincut emosi.

Pada Mei 2013, kelompok yang menamakan dirinya Kampanye Global untuk Solidaritas bersama Revolusi Suriah [ Global Campaign for Solidarity with the Syrian Revolution — Red DK] mengajukan sebuah petisi yang menyerukan “Solidaritas Perjuangan Suriah untuk Martabat dan Kemerdekaan.” [“Solidarity with the Syrian Struggle for Dignity and Freedom” — Red DK]. Pada petisi tersebut tercantum [antara lain – Red DK]  Gilbert Achcar, Richard Seymour, Tariq Ali, Vijay Prashad, Norman Finklestein dan Ilan Pape di antara para pendukungnya.

Tampil untuk menyamakan kaum Islamis yang mencari sebuah pemerintahan teokratis yang keras di Damaskus bagi “para revolusioner” terkait dengan perjuangan rakyat Palestina dan penentang neoliberalisme di Barat, seruan petisi tersebut adalah untuk Presiden Suriah agar segera pergi dan menyerahkan pada transisi secara damai. Sebuah masalah.

Pembuat draf petisi gagal untuk menyebutkan bahwa ini hanya bisa berarti menyerah kepada aturan fanatik sektarian mematikan [murderous sectarian fanatics – Red DK] di Damaskus, dengan konsekuensi disesalkan bagi siapa saja yang tidak berbagi pandangan agama yang fanatik. Atau bahwa sebagian besar rakyat Suriah tidak mendukung hasil ini.

Butir-butir yang disebut dalam petisi :

o Takfirisme atau Wahabisme;

o Islam Politik, didukung oleh kekuatan imperialis dan sekutu regional mereka, sebagai kekuatan pendorong dari pemberontakan;

o Upaya Washington untuk “membangun” mitra AS yang akan memerintah di Damaskus;

o Pendukung material Washington disediakan untuk pasukan anti-Assad bahkan sebelum musim semi Arab;

o Konstitusi perubahan pemerintah Suriah dibuat pada tahun 2012 dalam menanggapi pemberontakan Maret 2011 untuk membuka ruang politik di negeri ini;

o Realitas bahwa pasukan pejuang Suni terbesar di Suriah sekarang dan seterusnya,  adalah Tentara Arab Suriah [Syrian Arab Army – Red DK];

o Fakta bahwa Assad telah memerintahkan dukungan populer yang cukup untuk terus berkuasa meskipun pada saat itu dua tahun perang dan oposisi terpadu dari kekuasaan yang paling tangguh di dunia dan sekutu regional – nyaris tak ada prestasi yang diharapkan dari pemerintah yang menindas rakyatnya.

Di tempat realitas konkret untuk melibatkan pikiran kita, para pengusung petisi yang menawarkan madu, [sesuatu yang — Red DK] samar-samar, kata-kata untuk bermain di emosi kita.

Kita ikut menandatangai bagi visi romantis perjuangan revolusioner untuk kemerdekaan dan martabat melawan diktator jahat dalam dunia buku dongeng di mana imperialisme; intoleransi sektarian; Saudi, Turki, Qatar dan agenda AS; konsesi pemerintah Suriah; Al Qaeda; dan perjuangan-panjang puluhan tahun di dalam negeri Suriah antara Islam politik dan sekularisme, tidak ada.

Sebaliknya, mereka meminta kita untuk “membela keuntungan dari kaum revolusioner Suriah,” tapi tidak mengatakan siapa kaum revolusioner itu atau apa keuntungan yang mereka menangkan.

Mereka menyerukan “transisi kekuasaan yang damai,” namun tidak mengatakan apa itu.

Mereka meminta kita untuk “mendukung rakyat dan organisasi-organisasi di tanah yang masih menjunjung tinggi cita-cita untuk sebuah Suriah merdeka dan demokratis,” tapi tidak mengatakan siapa mereka itu atau di mana kita bisa menemukan mereka, atau seperti apa itu sebuah Suriah merdeka dan demokratis akan terlihat (merdeka dari apa dan untuk melakukan apa?)

Mereka mengatakan bahwa pemberontakan di Suriah itu terkait dengan “pemberontakan Zapatista di Meksiko, [atau – Red DK] gerakan [kaum – Red DK] yang tidak memiliki lahan di Brasil, pemberontakan bangsa-bangsa Eropa dan Amerika Utara melawan eksploitasi neoliberal,” dan “perjuangan Palestina untuk kemerdekaan, martabat dan kesetaraan,” namun mereka tidak mengatakan bagaimana [itu semua – Red DK]. Apakah itu juga terkait dengan pemberontakan negara-negara bagian di sebelah selatan melawan Uni [southern states against the Union; era perang saudara di AS; untuk wawasan simak hlm 22b dan hlm 23b – Red DK]?

Namun saat mereka menuntut bahwa “Bashar al-Assad segera pergi,” pemerintah Suriah adalah satu-satunya organisasi paling signifikan di tanah [Suriah – Red DK] itu, sekarang dan seterusnya, bahwa (a) (dengan perubahan konstitusional 2012), menawarkan masa depan Suriah yang demokratis lewat pemilihan umum multipartai parlemen dan calon-calon presiden dan (b) menawarkan kemerdekaan dari dominasi oleh agenda politik pihak luar, baik dari kekuatan Barat yang mencari “mitra” AS untuk memerintah di Suriah maupun sektarianisme retrogresif [bertambah buruk/mundur – Red DK/KBBI]-Barat antialiansi regional demokratis.

Seolah-olah di tengah-tengah 1.941 invasi Operasi Barbarossa – invasi Nazi Jerman atas Uni Soviet – di mana sebuah seruan dibuat bagi pemimpin Soviet Joseph Stalin untuk segera pergi dan menata “transisi damai” sehingga Rusia bisa “mulai cepat pulih menuju masa depan yang demokratis.”

Tentu saja, seruan untuk transisi damai tak akan berarti apa-apa selain menyerah kepada Nazi dan koalisi multinasional mereka terdiri dari Italia, Rumania, Hungaria, Slovakia, Finlandia dan Spanyol, dengan dampak perbudakan bangsa Slavia. (Amerika Serikat bukanlah satu-satunya negeri yang bisa mengumpulkan koalisi multinasional.)

Demikian juga, menjadi jelas sekarang dan seterusnya, Assad segera pergi akan membawa al Qaeda berkuasa di Damaskus dengan menenteng pembantaian penduduk “revolusioner” yang dianggap bidah dan murtad.

Menuntut Assad segera pergi dan penuh damai adalah sebuah seruan untuk menyerah pada sektarian didukung oleh despotisme [pemerintahan dengan kekuasaan tak terbatas – Red DK] retrogresif bersekutu dengan Washington – cara cemplang [odd way – Red DK/KBBI] untuk menunjukkan solidaritas dengan rakyat Suriah dan hampir tidak mungkin untuk mempromosikan kemerdekaan dan martabat mereka.

Tentu saja, banyak yang terjadi lantaran petisi didraf pada Mei 2013, dan beberapa pendukung petisi mungkin telah berubah pandangan mereka sejak itu, tetapi yang lain, termasuk Gilbert Achcar, terus menggunakan metode demagogis [bersifat demagogi/ penghasutan terhadap orang banyak dengan kata-kata yang dusta untuk membangkitkan emosi rakyat – Red DK/KBBI], memincut emosi ketimbang alasan, otoritas ketimbang bukti, berlindung pada ambiguitas dan fantasi romantis, sementara menghindari realitas sosial, politik, militer dan ekonomi yang konkret.

Untuk siapa saja yang bersikeras pada bukti dan analisis kritis, Achcar dan rombongannya adalah bagian yang baik dari alasan  bahwa hal itu masih mungkin untuk merujuk kepada “kiri gila” [loony left – Red DK]. Namun hati-hati, mereka diduga memajukan sebuah agenda politik jahat di balik tameng mempromosikan kiri dan perhati [concerns  — Red DK/KBBI] kemanusiaan. Kemungkinan tidak menyenangkan untuk kontemplasi.

 

ooOoo

.

.

Iklan