Panglima TNI: NKRI Tidak Bisa Ditekan, Diancam oleh ISIS

.

.

dk-jan 2015-teror-02

AP / TATAN SYUFLANA — Seorang anggota polisi memberi sinyal dengan tangan kepada rekannya, saat mengejar terduga pelaku ledakan yang menghantam kawasan Jalan MH Thamrin, Jakarta Pusat, 14 Januari 2016. Serangkaian ledakan menewaskan sejumlah orang, terjadi baku tembak antara polisi dan beberapa orang yang diduga pelaku.

.

JAKARTA, KOMPAS.com – Panglima TNI Jenderal Gatot Nurmantyo mengajak seluruh masyarakat Indonesia untuk menyebarkan semangat bahwa bangsa Indonesia tidak dapat ditakuti oleh aksi terorisme.

Hal itu disampaikan oleh Gatot dalam jumpa pers di Istana Negara, Kamis (14/1/2016). Hadir dalam jumpa pers itu Menteri Koordinator Bidang Politik, Hukum, dan Keamanan Luhut Binsar Pandjaitan, Sekretaris Kabinet Pramono Anung, Gatot, dan Kepala Polda Metro Jaya Inspektur Jenderal Polisi Tito Karnavian.

Gatot mengapresiasi upaya aparat Polri dan Pangdam Jaya yang dapat mengatasi situasi kejadian terorisme itu dalam waktu singkat.

“Saya mengingatkan bahwa yang pertama kita bisa mengatasi dengan sesingkat-singkatnya, hanya 4 jam,” kata Gatot.

Upaya cepat itu, kata Gatot, dapat menekan timbulnya korban lebih banyak.

Kejadian tersebut menewaskan dua warga sipil, yakni seorang warga negara Kanada dan seorang warga Indonesia. Sementara itu, 15 orang warga sipil dan 5 polisi mengalami luka-luka.

Gatot mengingatkan bahwa Indonesia tidak takut menghadapi serangan teroris yang diduga dilakukan oleh kelompok pendukung Negara Islam di Irak dan Suriah (ISIS) tersebut.

“Kita sepakat semua bahwa Negara Kesatuan Republik Indonesia tidak bisa ditekan, diancam, oleh ISIS,” kata dia.

Pada saat kejadian, Presiden Joko Widodo tengah berada di Jawa Barat. Presiden meminta kepada masyarakat untuk tidak takut terhadap teror seperti terjadi di Sarinah.

Ikuti perkembangan berita ini dalam topik:

Penulis : Sabrina Asril,Indra Akuntono

Editor    : Laksono Hari Wiwoho

.

Catatan Redaksi Dasar Kita

Simak/klik Pengantar Redaksi untuk pengeposan ke-67 ini berikut alasan memuat utuh warita bersumber Kompas.com terkait.

ooOoo

.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s