Jokowi: Jangan Biarkan 250 Juta Penduduk ‘Berantem’ karena 1000 Orang

.

Sumber: Kompas, 23/05/2017, 14:58 WIB — Ihsanuddin

.

DK-88e-Jkw 250 jt vs 1000
Presiden Joko Widodo menerima Forum Kerukunan Umat Beragama di Istana Bogor, Selasa (23/5/2017).(KOMPAS.com/IHSANUDDIN)
.

JAKARTA, KOMPAS.com – Presiden Joko Widodo mengundang Forum Kerukunan Umat Beragama ke Istana Bogor, Jawa Barat, Selasa (23/5/2017).

Dalam sambutannya, Presiden bercerita bahwa Indonesia kerap mendapat pujian dari sejumlah kepala negara.

Sebab, Indonesia bisa hidup rukun dan damai meskipun penduduknya terdiri dari berbagai macam agama, suku dan golongan.

“Kita sudah 72 tahun (merdeka) juga tidak pernah ada masalah. Itu kekaguman yang diberikan negara lain terhadap kita,” kata Jokowi.

(bacaJokowi: Hentikan Gesekan di Masyarakat)

Jokowi lalu menceritakan percakapannya dengan Presiden Afganistan Ashraf Ghani. Jokowi mengatakan, Afganistan merupakan negara yang memiliki kekayaan luar biasa, mulai dari tambang emas hingga tambang gas dan minyak.

Namun, belum sempat kekayaan tersebut dieksplorasi, sudah terjadi pertikaian yang besar antara dua kelompok di negara itu.

“Akhirnya sekarang ada 40 faksi, 40 kelompok, yang sudah sangat sulit sekali untuk di rukunkan kembali,” kata Jokowi.

(baca:Jokowi Gregetan, Negara Lain Bicara Ruang Angkasa, Kita Berkutat Demo, Fitnah, Hujat)

Menurut Jokowi, Presiden Ashraf Gani tidak mau konflik yang terjadi di negaranya juga terjadi di Indonesia.

Oleh karena itu, Ashraf menitipkan pesan kepada Jokowi.

“Pesan beliau kepada kita, jaga betul yang namanya kerukunan dan persatuan itu. Jangan biarkan 250 juta lebih penduduk Indonesia ini berantem gara-gara 1000-2000 orang, jangan korbankan rakyat,” ucap Jokowi.

.

DK-88e-Jkw 250 jt vs 1000-video

Jokowi: Kita Saudara Sebangsa dan Setanah Air [Kompas TV]

[Tonton vei YouTube — Red DK]

Presiden Joko Widodo mengingatkan berbagai kalangan untuk tidak mudah terprovokasi. (Kompas TV)

.

Penulis: Ihsanuddin

Editor   : Sandro Gatra

ooOoo

Iklan